sponsor

Select Menu

Favourite

Berita

Budaya

Bupati Simalungun

Pematang Raya

Pematang Siantar

Pendidikan

Politik

Kaos Simalungun

VIDEO

Pentahbisan 8 Pendeta GKPS di Tanjungbalai
Bupati DR JR Saragih SH MM Beri Rp650 Juta Untuk Beli Jubah Pendeta dan Orgen


Tanjungbalai (SIB)-Bupati Simalungun DR JR Saragih SH MM memberi sumbangan sebesar Rp650 juta untuk membeli jubah atau toga pendeta GKPS dan pembelian alat musik orgen. “ Saya lihat jubah atau toga para pak pendeta tidak seirama warnanya, mungkin sudah ada yang agak lama. Untuk itu saya beri Rp500 juta untuk membeli jubah pendeta yang baru dan Rp150 juta untuk beli orgen gereja,” ujar DR JR Saragih SH MM saat menyampaikan  sambutan pada penahbisan 8 pendeta GKPS yang dipusatkan di GKPS Tanjungbalai, Minggu (11/1).

Hadir dalam acara itu, Ephorus GKPS Pdt Jaharianson Saragih STh Msc Ph D, Sekjen  Pdt El Imanson Sumbayak MTh, mewakil Waki Kota Tanjungbalai Drs Walman Girsang MAP,  Wakil Ketua DPRD Tanjungbalai Leiden Butar-butar SE, 75 pendeta se GKPS dan 600 warga jemaat dan undangan dari gereja tetangga.
JR Saragih mengakui bahwa pembelian jubah pendeta dan alat musik orgen untuk gereja GKPS itu merupakan wujud rasa kepedulian dan tanggungjawabnya sebagai Bupati Simalungun dan bantuan seperti itu juga diberikan kepada warga gereja di luar GKPS. “ Kita ingin pelayanan para hamba Tuhan semakin terarah dan berjalan baik, kita juga akan akan memberikan bantuan kepada gereja HKBP, HKI, Khatolik, GKPI dan gereja lainnya yang ada di Kabupaten Simalungun,” sebut JR Saragih disambut aplus tepuk tangan dari para undangan.

Untuk pembelian alat musik orgen, Bupati Simalungun ini mengisahkan bahwa sesuai hasil kunjungannya masih banyak gereja GKPS di Kabupaten Simalungun yang butuh alat musik orgen demi kenyamanan dan keindahan beribadah. “ Dalam kunjungan yang pernah saya lakukan, ada beberapa gereja GKPS yang sangat membutuhkan orgen, jadi Rp150 juta untuk membeli orgen gereja biar tata ibadah berjalan nyaman dan indah, juga dapat dipakai untuk mempersiapkan regenerasi pemain orgen di masing-masing gereja GKPS,” sebut JR Saragih seraya mengatakan bahwa pemberian dana Rp650 juta disampaikan melalui kantor pusat GKPS. “Kepada pengurus kantor pusat, saya mohon agar berkordinasi dengan staf saya, saya ingin dana Rp650 juta cepat cair,” kata JR Saragih.

Sebelumnya, Ephorus GKPS Pdt Jaharianson Saragih STh Msc Ph D  melakukan penahbisan 8 pendeta didampingi Sekjen GKPS dan 75 pendeta se- GKPS. Para pendeta yang ditahbiskan yaitu Pdt Basmora Dermawan Saragih, Pdt Chlara Shintia Saragih STh, Pdt Freddy Purba STh, Pdt Kurnia Cinthya Darmi Girsang STh, Pdt Rinawinda Purba STh, Pdt Yeni Sepliani Purba STh,  Pdt Rohma Yulishovia Sinaga STh dan Pdt Monika Simanjorang STh.

Dalam khotbahnya yang diambil dari Jesaya 60:1-6, Ephorus GKPS Pdt Jaharianson STh Msc Ph D menyampaikan rasa keprihatinannya bahwa ada gereja di luar negeri khususnya di Eropa bahwa gereja menjadi kafe. “ Inilah yang menjadi pergumulan di Eropa, banyak gereja menjadi kafe atau tempat hiburan. Hal ini juga menjadi pergumulan kita dimana banyak warga gereja kesukuan yang masuk dan bergabung dengan aliran lain, seperti kharismatik. Ini adalah tanggungjawab kita bersama, jangan biarkan gereja kesukuan terkikis habis hanya karena kita tidak mau mengikuti perkembangan persekutuan dengan Tuhan,” ujar Jaharianson seraya menyampaikan bahwa jemaat kini sangat membutuhkan khotbah yang menyentuh dalam pergumulan dan kehidupannya.

Kebaktian yang dipimpin Pdt RN Saragih SSi didampingi organis Erwin Damanik SPd, diisi dengan lagu pujian dari pendeta senior, pendeta yang ditahbiskan dan koor wanita GKPS Tanjungbalai.  Usai ibadah, acara dilanjutkan dengan makan bersama dan pemberian bingkisan kepada pendeta yang ditahbiskan dipimpin  perutusan Sinode Bolon St Elyas Haloho, JP Purba SPd, St Suin Purba, St T Tumanggor SE, dr Jhon Lihar Purba MKes, St Darma Saragih, dan St SH Saragih SH MH. (D17/D20/ r)
Simalungun-andalas Bupati Simalungun Dr JR Saragih SH MM mengharapkan TNI berperan memberikan pencerahan kepada masyarakat, sekaligus membantu Pemkab Simalungun dalam menjaga suasana yang kondusif di daerah itu.
Harapan tersebut disampaikan bupati dalam sambutannya saat menghadiri syukuran awal tahun dan doa bersama Kodim 0207 Simalungun beserta Pemkab Simalungun-Kota Pematang Siantar dan seluruh komponen masyarakat, di Makodim 0207 Simalungun, Pamatang Raya, Kamis (5/2).
Dikatakan, keberadaan Kodim 0207 Simalungun diharapkan dapat membantu kemajuan dalam percepatan pembangunan ibukota Kabupaten Simalungun dan menambah semangat bagi masyarakat Kota Pamatang Raya agar lebih maju. “Ini merupakan salah satu program Pemkab dalam rangka percepatan pembangunan ibukota Kabupaten Simalungun,”kata bupati.
Selain itu, bupati menyampaikan, Pemkab Simalungun juga berupaya agar instansi pemerintah Kabupaten Simalungun berada di ibukota, seperti Kantor Polres, Kodim 0207 Simalungun sudah berada di Kota Pamatang Raya.
“Kita berharap lembaga hukum seperti Kantor Pengadilan Negeri dan Kejaksaan juga berada di Pamatang Raya. Semua itu untuk percepatan pembangunan Kota Pamatang Raya sebagai ibukota Kabupaten Simalungun,”ujarnya.
Dengan adanya instansi-instansi pemerintah di Kota Pamatang Raya, dapat memberikan semangat bagi masyarakat untuk membangun agar Kabupaten Simalungun lebih maju, terutama kota Pamatang Raya lebih dikenal masyarakat luas. 
Di Kota Pamatang Raya saat ini sudah ada Universitas Efarina yang baru-baru ini telah melaksanakan wisuda mahasiswa. Bahkan akses jalan Kota Pamatang Raya menuju Medan sudah dibuka melalui Karya Bakti TNI Kodim 0207 Simalungun, tanpa melalui Pematang Siantar yaitu melalui simpang Pangalbuan. “Tahun ini jalan tersebut akan diaspal, dan diharapkan dalam dua tahun ke depan jalan tersebut selesai,”kata bupati.
Sebelumnya, Dandim 0207 Simalungun Letkol Inf Parluhutan Marpaung SIP mengatakan, acara syukuran awal tahun dan doa bersama Kodim 0207 Simalungun, merupakan ucapan syukur kepada Tuhan karena pada tahun ini masih diberikan kesehatan dan berkah sehingga dapat melaksanakan tugas.
Terkait dengan program Pemkab Simalungun dalam percepatan pembangunan Kota Pamatang Raya, menurut Letkol Inf Parluhutan Marpaung, salah satunya adalah kantor instansi pemerintah harus pindah ke Kota Pamatang Raya secepatnya. “Kami sangat sependapat dengan hal itu,”katanya.(VID)

sumber : http://harianandalas.com/
RAYA - Bupati Simalungun JR Saragih mengupayakan agar seluruh instansi Pemerintah Kabupaten Simalungun pindah ke Ibukota Pematangraya.
Seperti diketahui, beberapa kantor instansi Pemkab Simalungun masih belum seluruhnya pindah ke Ibukota Raya, seperti Pengadilan Negeri, Kejaksaan Negeri, Badan Pertanahan Nasional (BPN), dan Badan Pusat Statistik yang masih berada di Jalan Asahan, Kecamatan Siantar.
"Kita berharap lembaga hukum seperti Kantor Pengadilan Negeri dan Kejaksaan juga berada di Pamatang Raya. Semua itu untuk percepatan pembangunan Kota Pamatang Raya sebagai Ibukota Kabupaten Simalungun," ujarnya, saat menghadiri acara syukuran awal tahun 2015 bersama Kodim 0207 Simalungun, di Markas Kodim 0207 Simalungun, Pematangraya, Jumat (6/2/2015).
JR menuturkan, jika seluruh instansi pemerintah telah berada di Pematangraya, akan dapat memberikan semangat bagi masyarakat untuk membangun Kabupaten Simalungun lebih maju.
"Terutama Kota Pamatang Raya agar lebih dikenal oleh masyarakat luas. Saat ini sudah ada Universitas Efarina yang baru-baru ini telah melaksanakan wisuda mahasiswanya," katanya.
JR menambahkan, akses jalan dari Raya menuju Medan juga telah dibuka melalui Karya Bhakti TNI Kodim 0207 Simalungun.

"Tanpa melalui kota Pamatangsiantar lagi, yaitu melalui Simpang Pangalbuan. Tahun ini jalan tersebut akan diaspal, dan diharapkan dalam dua tahun ke depan jalan tersebut selesai," ujarnya.
Komandan Kodim 0207 Simalungun Letkol Inf Parluhutan Marpaung sependapat dengan niat JR Saragih agar seluruh kantor instansi Pemkab Simalungun dipusatkan di Raya.
"Kami sangat sependapat dengan hal itu. Kami siap membantu Pemkab Simalungun dalam melaksanakan program pembangunan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat. Kami berkeyakinan ke depan Pematangraya menjadi kota yang besar dan berkembang," katanya.
(amr/tribun-medan.com)
RAYA - Anggota DPRD Simalungun Bernhard Damanik mengatakan, kebijakan Bupati Simalungun JR Saragih menaikkan gaji PNS pada 2015 hanya kebijakan sepihak. DPRD, kata dia, tak pernah dilibatkan dalam keputusan itu.
"Kita tidak ada membahas penambahan insentif itu. Itu merupakan kebijakan bupati yang sepihak," kata Bernhard, Selasa (13/1/2014).
Bernhard pun menyayangkan kebijakan tersebut. Apalagi, dalam postur APBD 2015 Simalungun, belanja modal hanya 25 persen dari Rp 2,1 triliun.
"Kita menyayangkan kebijakan itu. Mengingat saat ini beban APBD kita juga sangat memprihatinkan. Saat ini belanja modal kita cuma 25 persen. Seharusnya itu tidak boleh.
Dalam arti kebijakan itu harus mempertimbangkan kemampuan keuangan daerah. Seharusnya bupati fokus untuk meningkatkan belanja langsung," katanya.

Peningkatan gaji PNS ini juga dinilai tidak tepat karena kinerja PNS Simalungun selama ini juga tak nampak. Menurut Bernhard, para PNS di Simalungun lebih fokus untuk mempertahankan jabatannya.
"Kinerja pejabat sejauh ini juga belum bekerja sesuai dengan yang kita harapkan. Karena para pejabat di Simalungun ini hanya memikirkan posisnya agar tidak dicopot, dibanding memikirkan apa yang menjadi tugsnya. Mereka hanya berpikiran bagaimana mempertahankan posisi yang dijabatnya itu. Supaya tetap Kadis, tetap Kabid, tetap kepala sekolah, dsb. Jadi kalau dikatakan kalau PNS Pemkab Simalungun berbasis kinerja, saya katakan itu masih jauh," ujarnya.
Sebelumnya diberitakan, Bupati Simalungun JR Saragih menyampaikan, di tahun 2015, Pemkab Simalungun telah memprogramkan untuk menaikkan kesejahteraan (insentif) bagi seluruh PNS, antara lain Eselon IIIA sebesar Rp 5 juta, Eselon IIIB sebesar Rp 3 juta, Kepala Puskesmas Rp 3,5 juta, eselon IV sebesar Rp 2 juta, staf sebesar Rp 1 – 1,5 juta, dan untuk tenaga honor menjadi Rp 1,5 juta per bulan. Untuk staf ahli, insentif naik menjadi  Rp 15 juta dan eselon II sebesar Rp 10 juta per bulan.
"Ini merupakan upaya untuk meningkatkan kinerja para pegawai dalam rangka percepatan pembangunan dan merupakan kado saya kepada pegawai dan tenaga honor sebagai pimpinan. Karena keberhasilan pimpinan tidak lain karena dukungan dari para bawahan dan saya datang ke Simalungun ingin menjadi garam dan terang serta melakukan yang terbaik untuk semua masyarakat," ujar JR.
Presiden Republik Indonesia (RI) Joko Widodo didampingi Ibu Hj Iriana Joko Widodo bersama beberapa menteri kabinetnya didampingi Gubernur Sumatera Utara (Sumut) H Gatot Pujonugroho ST bersama Istri, melakukan kunjungan kerja ke Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sei Mangke Kabupaten Simalungun, Selasa 27/01/2015.

Kehadiran Presiden RI bersama rombongan di KEK Sei Mangkei disambut oleh Bupati Simalungun DR Saragih SH MM dengan menyematan ulos pamotting kepada Presiden RI, disaksikan Farum Komunikasi Pimpinan Daerah (FKPD), Ketua dan Anggota DPRD, Sekda bersama para pejabat dijajaran Pemkab Simalungun, serta pihak megement PT Unilever Oleocemichal Indonesia (UOI) berasama jajarannya, direksi PTPN III bersama jajarannya. Sebelumnya Presiden RI juga meresmikan sejumlah proyek beberapa proyek di Sumut antara lain pembangunan Jalan Tol Medan-Binjai dan Proyek Diversikasi Alumunium PT Inalum.

Di KEK Sei Mangke, Presiden RI dan Ibu didampingi Gubsu bersama rombongan meninjau areal pembangunan PT UOI di lahan sekitar 18 hektar areal perkebunan PTPN III Kebun Sei Mangke. Dalam meninjau lokasi PT UOI Presiden dan robongan menggunakan 3 unit bus. Selama mengitasi lokasi PT UOI rombongan disambut antusian oleh karyawan PT UOI.

Usai meninjau pembangunan PT UOI, Presiden RI Joko Widodo dihadapan wartawan dari berbagai media cetak dan elektronik antara lain menyampaikan apresiasi terhadap PT UOI. Presiden  memastikan pemerintah pusat siap mendukung KEK Sei Mangkei untuk menjadi kawasan investasi yang menarik bagi investor lokal dan asing di kawasan Indonesia bagian barat.  "Ini bagus, KEK Sei Mangkei merupakan kawasan khusus yang sangat strategis, dan kita harapkan berdampak untuk memajukan daerah-daerah di sekitarnya," kata Presiden.

Presiden juga meminta pemerintah provinsi dan kabupaten maupun kota di sekitar KEK Sei Mangke membangun infrastruktur yang dibutuhkan menjadi kawasan tersebut sebagai kawasan tujuan investasi.

Sementara itu, Bupati Simalungun DR JR Saragih SH MM mengatakan bahwa Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Simalungun berharap, keberadaan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Sei Mangkei di daerah ini mampu menyerap tenaga kerja untuk mengurangi angka pengangguran. "Kita berharap dengan adanya kawasan ekonomi khusus ini, dapat menyerap tenaga kerja dari Simalungun minimal 70 persen," sebut Bupati Simalungun.

Perekrutan tenaga kerja daerah ini, Bupati berharap mampu memberikan dampak pada peningkatan perekonomian dan kesejahteraan masyarakat di Kabupaten Simalungun. Selain itu untuk percepatan pengembangan kawasan industri ini, Bupati berharap pemerintah pusat dapat mendukung pembangunan infrastruktur jalan khusunya menuju KEK Sei Mangkei. "Tadi saya sudah bicara dengan meteri dan pada prinsipnya mereka mendukung. Itulah yang kita harapkan dengan hadirnya Presiden ke daerah ini," ungkap Bupati.

Masyarakat Simalungun Antusias Sambut Presiden

Puluhan ribu warga Kecamatan Bosar Maligas, Kabupaten Simalungun, menyambut antusias kedatangan Presiden Djoko Widodo ke KEK Sei Mangkei. Terlihat masyarakat dari sejumlah desa (nagori) berkumpul di jalan lintas seputaran lapangan sepakbola Nagori Sei Mangkei, dan sepanjang jalan ke kawasan industri tersebut sejak pukul 11.00 WIB sampai kehadiran Presiden dan rimbongan di kawasan iitu.

Selain itu, juga tampak terlihat ribuan pelajar sekolah dasar melambaikan bendera merah putih ukuran kecil saat rombongan Presiden melintas, yang dibalas dengan lambaian tangan Presiden. "Biarpun sebentar, dan hanya melihat sekilas wajah, kami puas dan bangga desa kami dikunjungi Pak Djokowi (Presiden)," kata Purwanto diamini sejumlah warga Nagori Sei Mangkei lainnya.

Mereka berharap kedatangan Presiden dan meresmikan pabrik di KEK Sei Mangkei bisa secepatnya memberikan dampak positif terhadap perekonomian. "Kalau semua sudah beroperasi, kan putra-putri kami bisa diterima kerja. Peluang untuk berjualan atau berusaha juga semakin terbuka," kata Mbak Ningsih.

Dalam kesempatan itu, Presiden RI Joko Widodo, saat hendak meninggalkan KRK Sei Mangke, melihat masyarakat di sepanjang jalan, menyempatkan diri menghentikan kenderaannya untuk menyapa warga sembari membagi buku tulias kepada masyarakat.

Secara spontan dan tanpa komando, masyarakat langsung menghampiri Presiden untuk menerima buka yang diberikan dan bersalaman dengannya. "Kami sangat gembira bisa melihat langsung bapak Jokowi dan bersalam dengan beliau,"ujar beberapa warga.


SIANTAR | DNA – Menjadikan Kota Pematangsiantar sebagai kota pendidikan diperlihatkan satu lembaga bernama Ikatan Sarjana Pendidikan Indonesia (ISPI) Siantar-Simalungun. Lembaga ini dalam waktu dekan akan menyelenggarakan kegiatan ilmiah dan berbagai kegiatan yang dapat memotivasi untuk meningkatkan semangat belajar.
Salah satu program ISPI Siantar-Simalungun yang akan diselenggarakan tanggal 3 Pebruari 2015, adalah menyelenggarakan ‘Seminar Nasional Penulisan Jurnal Ilmiah dan Penganugerahan Penghargaan ISPI Award 2015′ bertempat di Balai Rahmadsyah Jalan Kapten MH.Sitorus, Kota Pematangsiantar.
Ketua ISPI Siantar-Simalungun, Drs.Marolop Panjaitan M.Pd didampingi Sekretaris ISPI Siantar-Simalungun, Rudiarman Purba SPd.M.Pd, kemarin, membenarkan bahwa ISPI akan menylenggarakan seminar nasional sekaligus penyerahan penghargaan ISPI Award 2015.
Kinerja ISPI ini dapat terselenggaran ujar Marolop, setelah mendapat dukungan penuh dari Wakil Walikota Pematangsiantar, DrsKoni Ismail Siregar yang mereka anggap sejak sebelum jadi Wakil Walikota dikenal sangat peduli di bidang pendidikan.
“Kita sudah sering berkomuniasi dengan pak Koni, karena selama ini ISPI menganggap beliau sangat peduli dengan bidang pendidikan. Hal inilah membuat kita bersama teman-teman di ISPI bekerja keras untuk setiap yang namanya program menyangkut pendidikan di Siantar dan Simalungun,” tukas Rudiarman Purba menimpali.
Didorong kuatnya dukungan Koni Ismail dalam bidang pendidikan ini, imbuh Marolop Panjaitan, akhirnya ISPI memutuskan mengangkat Koni Ismail Siregar sebagai Ketua Dewan Pembina ISPI Siantar-Simalungun.
Semniar nasional yang diselenggarakan ISPI ini imbuh Marolop, akandihadiri tokoh-tokoh pendidikan serta para pemerhati peduli pendidikan dan sekaligus ISPI akan memberi penghargaan ISPI Award 2015 kepada sejumlah tokoh-tokoh yang dianggap berperan besar untuk memajukan dunia pendidikan di daerah khususnya dan di Indonesia umumnya.
Para tokoh pendidikan yang hadir, sebutnya, terdiri dari para Rektor dari berbagai perguruan tinggi swasta dan negeri yang terkenal di Indonesia.Diantaranya, Rektor Universitas HKBP Nomensen, dariUniversitas Air Langga, dari Universitas Sumatera Utara (USU) dan lainnya termasuk yang akan datang dari Pulau Jawa.
Pembicara di seminar, antara lain, Dr.Rohmadi M.Hum (penulis/dosen Universitas Negeri Sebelas Maret), Prof.Dr.Albiner Siagian M.SI (guru besar USU), Prof.Dr.Khairil Ansari M.Pd.(dna/herman maris)

SUMBER : dnaberita.com